kursiterbalik's Blog

Just another WordPress.com weblog

Hendri Bisa Bikin PSSI Bangkrut

leave a comment »

JAKARTA, KOMPAS.com — Tindakan Hendri Mulyadi (20) alias Eji yang menerobos masuk ke lapangan Gelora Bung Karno saat tim Indonesia melawan Oman, Rabu (6/1/2010), bisa membuat uang PSSI terkuras. Pasalnya, tindakan itu bisa membuat PSSI didenda oleh Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC).

Menurut Sekjen PSSI Nugraha Besoes, selaku penyelenggara pertandingan, Indonesia bisa diancam denda 10.000 dollar AS oleh Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC). Sebelumnya, PSSI juga sudah didenda sebesar 10.000 dollar AS lantaran bunyi petasan di dalam stadion pada duel melawan Kuwait.

Menurut Nugraha, wajar jika masyarakat kecewa dengan penampilan tim nasional. Namun, dia meminta kekecewaan itu jangan diekspresikan dengan tindakan yang aneh-aneh, seperti yang dilakukan Eji. “Ini jelas kekecewaan yang berlebihan. Cara ini salah,” ujar Nugraha.

Walau Eji didukung oleh berbagai kalangan, termasuk para facebooker, Nugraha meminta agar peristiwa itu jangan dilebih-lebihkan. Menurutnya, merosotnya prestasi tim nasional merupakan tanggung jawab PSSI.

Sejumlah facebooker justru mendukung tindakan Hendri itu. Di antara mereka mengatakan, Hendri lebih pantas menjadi striker timnas. Ada pula yang mengusulkannya menjadi Ketua Umum PSSI menggantikan Nurdin Halid karena tak kunjung mempersembahkan prestasi. “Kami memang sedang melakukan evaluasi. Kami ingin prestasi tim nasional terangkat kembali. Kami akan melakukan perubahan,” ujar Nugraha.

Sementara itu, Joko Driyono, CEO PT Liga Indonesia, justru menanggapi tindakan Hendri dengan pandangan berbeda. Kata pria yang menjabat Ketua Panitia Pelaksana Pertandingan Indonesia Vs Oman, tindakan Eji itu merupakan cambuk bagi persepakbolaan nasional. “Itu hanya sekadar ekspresi biasa saja dan ini bisa jadi cambuk bagi persepakbolaan nasional agar bisa lebih baik ke depannya,” tuturnya.

Adapun Menteri Negara Pemuda dan Olahraga Andi Mallarangeng berpendapat, ulah Hendri merupakan bentuk kekecewaan, meski melanggar aturan. “Mungkin dia saking sangat gregetan karena tidak gol gol. Dia ingin membantu supaya PSSI bisa menang lewat tendangan kakinya sendiri. Tapi toh tendangan dia juga tidak gol,” kata Andi diikuti dengan senyumnya di Kantor Presiden, Jakarta, kemarin.

Histeris

Hendri Mulyadi diseret polisi ke luar lapangan Gelora Bung karena menerobos masuk ke lapangan saat tim Indonesia melawan Oman. Sehari kemudian, tanggapan terhadap aksi nekat Eji, panggian akrab Hendri, ramai baik di milis maupun Facebook. Sebagian besar memuji Eji sebagai pahlawan karena keberaniannya memprotes tim Indonesia yang selalu kalah saat bertanding. Eji kesal, geram terhadap perkembangan persepakbolaan di Indonesia yang cenderung merosot.

Namun, aksi nekat Eji ini justru membuat keluarganya terpukul. “Bu Mumun (ibu Hendri) menjerit histeris melihat anaknya melakukan tindakan nekat seperti itu,” ujar tetangganya.

Ny Mumun yang ditemui di rumahnya di Kampung Serang RT 02/RW 01, Serang, Cikarang Selatan, Bekasi, Kamis (7/1/2010) malam, mengaku melihat anak bungsu dari tiga bersaudara itu bertindak di luar kebiasaannya. “Anak saya biasanya cuma menangis kalau diomelin, tiba-tiba melakukan tindakan seperti itu. Makanya saya kaget sekali,” ujar Mumun.

Seperti diberitakan sebelumnya, Hendri nekat menerobos lapangan sesaat sebelum berakhirnya duel Indonesia vs Oman, Rabu. Dia turun ke lapangan dan langsung menggiring bola ke arah gawang Oman. Sayangnya, tembakan itu gagal karena bola yang diarahkan ke gawang Oman ditepis oleh penjaga gawang Ali Al-Habsi.

Menurut sang ibu, anaknya adalah santri di Pondok Pesantren Nurul Islam Nihayatul Amal, Cikarang. Dia adalah alumnus SMA Negeri 1 Cikarang tahun 2007. Sejak lulus dari SMA, Eji memilih ikut pendidikan di pesantren asuhan Kiai Masduki. “Sifatnya pendiam. Dia tak pernah marah, apalagi emosional,” kata Mumun.

Terhadap sepak bola, Mumun mengakui bahwa anaknya memang senang bermain bola. Sejak kecil, Eji bercita-cita masuk sekolah sepak bola. “Namun karena tidak punya biaya, cita-citanya itu tak kesampaian,” ujar Mumun.

Komunikasi putus

Menurut Mumun, pada hari pertandingan antara Indonesia dan Oman, anak bungsunya itu pamitan untuk menonton. Dia bersama dua temannya naik angkot dari rumahnya menuju Terminal Cikarang, Bekasi, kemudian melanjutkan perjalanan menuju Jakarta menggunakan bus.

Sejak kejadian itu, Mumun dan keluarga lainnya berusaha menghubungi Eji. Namun, ponselnya tidak aktif. Kegelisahan Mumun makin menjadi karena anaknya dibawa ke kantor polisi. “Saya menangis, anak saya mau diapain? Apa anak saya mau dihukum,” kata Mumun.

Namun, setengah jam kemudian, Mumun berhasil menghubungi anaknya. “Di telepon dia menangis, minta maaf pada saya telah menyusahkan orangtua. Saya sedih mendengarnya akhirnya saya ikut menangis,” ujar Mumun.

Untungnya sekitar pukul 01.00, anaknya menelepon lagi. “Kata anak saya, polisi sudah melepasnya. Ada polisi yang kasihan kepada anak saya, bahkan sampai diantar ke pintu tol Bekasi Barat. Saya dengan beberapa tetangga menggunakan mobil pinjaman menjemput di pintu tol,” tambah Mumun.

Sekitar pukul 02.00, Eji datang diantar mobil polisi. Kata polisi, anaknya sudah dikembalikan. “Saya kasih pak polisi uang Rp 500.000, tetapi dia menolak katanya itu sudah tugas polisi. Saya bersyukur dan berterima kasih kepada pak polisi yang mengantar anak saya,” kata Mumun.

Sesampainya di rumah, Eji langsung makan dan tidur. “Dia tidak bilang apa-apa. Keesokan harinya, Eji dijemput wartawan untuk wawancara televisi,” ujar Mumun.

Menyesal

Hendri menyesali aksi nekatnya itu. Tindakannya itu tak hanya membuat dia harus berurusan dengan polisi. “Tentu saya ada perasaan menyesal. Saya telah menyusahkan keluarga, terutama orangtua,” ujar Hendri.

“Bukan motivasi saya menerobos ke lapangan, tetapi karena saya sangat kecewa dengan penampilan tim nasional. Enggak tahu kenapa saya bisa melakukan itu. Mungkin masyarakat Indonesia juga kecewa, Indonesia kok enggak pernah menang. Mungkin saya saja yang berani berbuat nekat seperti itu,” imbuh pemuda berusia 20 tahun itu.

Kepala Satreskrim Polrestro Jakarta Pusat Komisaris Suwondo Nainggolan, Kamis siang, mengatakan sudah memulangkan Hendri ke rumahnya. “Kami telah memulangkan dia sekitar pukul 22.30,” ujar Suwondo.

Menurut Suwondo, Hendri tak ditahan dan cuma diamankan karena khawatir bakal jadi bulan-bulanan massa penonton. Buktinya, walau aksinya itu mendapat standing applaus dari sebagian suporter, ada juga suporter yang marah dan melemparinya dengan botol plastik minuman mineral ketika dia digiring keluar lapangan.

Tindakan Hendri itu sempat menimbulkan tanda tanya karena dia meloncat di dekat polisi yang berdiri menghadap tribun penonton. Namun, polisi tidak bereaksi sama sekali. Para penonton yang duduk di dekatnya, di tribun Kategori I tepat di samping kanan tribun media massa dan VIP Barat, justru menyemangati aksi nekat Hendri.

Polisi juga tidak bereaksi ketika Hendri berlari di lintasan atletik dan di antara bangku pemain cadangan Indonesia dan Oman. Petugas yang pertama kali memberikan reaksi adalah wasit kedua, Mu Yuxin, dari China. Dia terkejut ketika menyadari ada penyusup tepat di belakangnya. Mu langsung mengangkat bendera dan meniup peluit agar pertandingan dihentikan.

Striker Boaz Solossa sempat menghalang-halangi Henri agar tidak melanjutkan aksi, tetapi karena khawatir bakal terjadi peristiwa yang tidak diinginkan, Boaz memilih bergabung bersama pemain ke tengah lapangan.

Hendri akhirnya dibekuk oleh polisi dan match commissioner di depan gawang Ali Al-Habsi, setelah gagal menjebol kiper Oman milik Bolton Wanderers itu. “Saya minta maaf atas ulah saya ini kepada masyarakat sepak bola di Tanah Air. Saya kecewa atas prestasi tim nasional yang tidak pernah menang, selalu kalah, bahkan selalu seri,” ujar Eji. (chi/mer/get)

Written by avetheo

Januari 8, 2010 pada 8:56 pm

Ditulis dalam Olahraga

Tagged with , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: